Ban Cunkring, antara gengsi, harga murah dan keselamatan


Hmmm…

Hal seperti ini, bagaikan dua sisi mata uang. Satu sisi ingin tampilan terlihat keren, namun di sisi lain dapat membahayakan jiwa baik diri sendiri maupun orang lain. Kondisi ini semakin diperparah oleh pemberitaan media otomotif yang mengagung-agungkan aliran ini.

Hadew ‘-_-!

Aliran apakah gerangan?! Yup! tak lain dan tak bukan adalah aliran mothai look yang biasanya mengaplikasikan ban ceking ala drag.

alay sedang memasang ban depan 60/70 dan belakang 60/70 dengan velg 140 untuk Honda Tigernya…

Aliran ini sangat digandrungi oleh kalangan anak muda. Pernah suatu ketika, kang_ulid mengadakan survey kecil-kecilan kepada siswa kelas XI SMKN 1 Suboh terutama anak jurusan TSM (Teknik Sepeda Motor). Kesimpulannya adalah mereka mengaplikasikan ban cukring karena harganya yang relatif lebih murah. Prinsipnya adalah dengan harga murah tapi mereka dapat tampilan yang keren (keren menurut mereka loh!).

Padahal banyak sekali loh kekurangannya jika digunakan harian, diantaranya yakni:

  1. Semakin sedikit ban menapak di aspal maka semakin beresiko terutama ketika menikung (cornering), dan mengerem.
  2. Ban dalam kondisi normal akan membantu kinerja shock absorber dalam meredam goncangan. Jika menggunakan ban cukring maka fungsi ini tidaklah maksimal.
  3. Ban juga membantu meredam guncangan yang diterima oleh velg. nah, jika menggunkan ban cungkring, maka kena lobang sedikit aja velg bisa peyang atau bahkan patah. Sudah banyak kejadian yang seperti ini.

Anak muda (atau lebih spesifik bisa dikatakan ANAK ALAY), tidak menyadari hal ini. Pokoknya tampilannya keren. Pokoknya ikut temen-temen. Pokoknya tidak dikatakan cupu oleh temen-temen. Demi sebuah gengsi, kaum alay mengorbankan keselamatannya. Mereka tidak sadar bahwa di rumah, keluarga telah menanti.

Apa yang diharapkan dari generasi alay?!

Apakah mereka generasi kreatif??! tidak juga.

Banyak dari mereka yang bisanya hanya merengek-rengek kepada orang tua agar keinginannya dikabulkan. Banyak dari generasi alay ini yang bisanya hanya menghabiskan uang orang tuanya.

Last… kepada generasi alay yang menggunakan ban cukring. Tolong hargai orang lain. Jangan samapi karena kebodohan kalian menggunakan ban cukring (demi gengsi) keselamatan orang lain di abaikan.

Loh bagaimana dengan keselamatan diri sendiri??! SA’KAREPMU!!!

Jatuh trus ketubruk truk, urusanmu! Jatuh guling-guling di jalan, urusanmu! Nikung trus jatuh, urusanmu!!! Kalau mau mati, matilah sendiri jangan ngajak-ngajak orang!

Iklan

25 Responses to Ban Cunkring, antara gengsi, harga murah dan keselamatan

  1. rusmanjay berkata:

    bahaya buat orang lain juga, jatuh nyerusut nabrak biker lain

    Suka

  2. Ari CX Rider berkata:

    modif murah meriah …

    tapi kalo sering nambal ban yo podo wae ,, jhehehehe

    http://areeya2.wordpress.com/2012/06/13/konsep-cbr-600-thai-look/

    Suka

  3. son berkata:

    Lebar bannya setengahnya cbr-ku itu,cbr yang udah lebar buat saya masih kurang,ini kok malah dikecillin,lagian kalo pake ban kecil itu gak enak,SUMPAH,baru 80 bodi udah kayak mau terbang (pinjam fu temen)

    Suka

  4. Gogo berkata:

    mg lekas sadar..

    Suka

  5. dhanicsetio berkata:

    kalo dompet yang cungkring

    Suka

  6. yah namanya juga ababil ….. pikiranya blm stabil …… sing penting enak kadang gak peduli dng keselamatan orang lain …….. kalau riding lbh baik menghindari motor model gini ….. takut ntar dia jatuh menimpa diri kita

    Suka

  7. kid1708 berkata:

    ban kecil = penakut

    Suka

  8. ridertua berkata:

    mas jangan sembarangan bilang alay ..nanti di bakar loh xixixixixi
    *kaborrrrrrrrrr

    Suka

  9. zaqlutv berkata:

    pake ban kecil/tipis pasti pake velg jeruji, otomatis gak bisa pake ban tubeless 😀
    selain ngejar keren/murah juga ringan supaya bisa kenceng (katanya) maka pilihan ke velg jeruji, kalo velg palang pasti berat.. ada sih yang ringan tapi harganya sangat memberatkan isi kantong 😆

    efeknya? mode hybrid mode on campur nasi pecel dah kalo ban bocor :mrgreen:
    sering banget liat yang begini apa lagi malam2 baca teman cewe, tuh cewe mukanya kayak abis ditekuk 10 kali 😆 karena harus jalan kaki malam2 :mrgreen:

    btw pak guru lagi galak, ngumpet di wc ah..

    Suka

  10. nunk@iman berkata:

    musti disadarkan tuh anak2, berbahaya dg diri sendiri serta bisa membahayakan orang lain. Dan juga TERLALU….

    Suka

  11. kankkunk berkata:

    yg pasti ban cungkring itu medeni..kebetulan tadi juga dapet gambar motor dengan ban cungkring..
    http://kankkunk.wordpress.com/2012/06/13/ban-cungkring-itu-alayatau-salah-tempat/

    Suka

  12. nanared berkata:

    style aneh Kang,
    malah menurut saya,motor dengan ban kecil malah JELEK,body gede kaki seiprit kayak nyamuk 👿
    http://nanared.wordpress.com/2012/06/13/hendak-ridingbiasakan-membawa-hal-sepele-ini/

    Suka

  13. bapakeVALKYLA berkata:

    alay kreatif? gak juga. lha wong aliran modif aja ngambil dari thailand..
    sebenernya banyak sih yg berusaha “menyadarkan” lewat artikel2 blog. tp namanya anak muda (alay) biasanya kalo diingetin malah marah2.. (sampean pernah malah dikatain banci kan?)
    ya berharap saja mereka sadar sebelum…. ***ar :mrgreen:

    Suka

  14. adam berkata:

    suka ketawa2 ndiri nemu ban cungkring ketemu polisi tidur atau lubang siap2 dingklik detekted
    langsung turun tuh standar kaki (shockbeker alami) sbg peredam tambahan biar nggak bocor
    😀
    serasa liat motor nggak ada bannya kalo liat alay turunin kaki buat bantu motor naikin tuh polisi tidur

    ada juga yg motor sport pake ban cukring keliatan bgt dr belakang nggak simetris spakbornya
    nggak keliatan bagusnya dimana?
    =/

    Suka

Silahkan Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: