Wacana Pembatasan Jarak Tempuh R2: Horeee… Makin Banyak Ceperan Nich!!!


Hmm…

Masih mengenai wacana pembatasan jarak tempuh R2 (sebelumnya di sini). Kang_ulid tidak habis pikir, apa sich yang pemerintah ini pikirkan?!

Terkesan di paksakan.

Harusnya, untuk membuat wacana atau pun mengambil kebijakan, pemerintah melakukan evaluasi secara menyeluruh. Tidak secara serta merta. Tidak tergesa-gesa. Ataupun kebijakan diambil hanya melihat satu daerah.

Beberapa kebijakan terkait LLAJ yang diambil oleh pemerintah, selama ini terkesan hanya mengambil studi kasus di Jakarta. Misalnya, pengambilan kebijakan ‘belok kiri ikut isyarat lampu erah’. Dalam beberapa kesempatan, pemerintah menyampaikan bahwa dasar pengambilan kebijakan tersebut adalah untuk mengurai kemacetan, yang dalam notabene adalah kemacetan di Jakarta. Cmiiw.

Okelah, untuk di Jakarta bisa mengurai kemacetan, Tapi bagaimana dengan di daerah lainnya?? Misalnya di daerah kang_ulid, Situbondo, kota kecil yang jarang sekali macet. Dan dengan munculnya kebijakan belok kiri ikut isyarat lampu merah, maka terjadi penumpukan di lampu merah. Harusnya tidak ada penumpukan, malah menumpuk. Hadew!!!

Kembali ke topik semula.

Pembatasan jarak tempuh kendaraan sebenarnya bagus asalkan aturan mainnya dibuat secara tepat. Apakah berdasarkan jumlah jarak tempuh di speedometer ataukah berdasarkan plat nomor?! Ataukah ada cara lainnya yang bisa meminimalisir kesalahan.

Misalnya berdasarkan jarak tempuh di speedometer. Kelemahannya diantaranya:

  1. adanya fitur reset pada speedo. Tinggal kita pencet maka pada speedo akan tertera 0 km kembali.
  2. Bagaimana caranya untuk mengetahui jumlah jarak tempuhnya???

Dan misalnya berdasarkan plat nomor. Kelemahannya adalah:

  1. Bagaimana jika kita membeli motor dari daerah lain?! Apakah selama tidak mutasi akan selalu di tilang?!

Itu beberapa kelemahan yang bisa terjadi.

Selain itu, jika ini benar-benar menjadi kebijakan maka bergembiralah para polisi. Karena dengan ini, maka polisi akan semakin punya alasan untuk ‘menilang’ kita. Horeee… Makin banyak ceperan nich!!!

Pertanyaan selanjtnya adalah BAGAIMANA DENGAN PECINTA TOURING?!

 

Iklan

9 Responses to Wacana Pembatasan Jarak Tempuh R2: Horeee… Makin Banyak Ceperan Nich!!!

  1. Taufik berkata:

    yang pasti yang buat regulasi pun akan bingung cara mengukurnya 😀

    Suka

  2. Yoshi berkata:

    Kelihatan banget kualifikasi pembuat kebijakan itu . .

    Suka

  3. yudha depp berkata:

    wacana diatas emang diluncurkan polisi
    buat pengalihan isu doaaang.
    anda tau bukan lembaga mereka emang lagi
    kejepit sekarang
    http://yudhadepp.blogspot.com/2012/10/knalpot-scorpion-untuk-ktm-duke200.html?m=1

    Suka

Silahkan Komen

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: